Thursday, April 19, 2012

Konsep Bank Semesta Agar Ikhlas


C. Bank Semesta

     Saya belajar banyak dari salah seorang Trainer yang begitu sejuk dipandang mata, di dengar suaranya, dan dipahami cara berfikirnya. Beliau kerap disapa Kang Zein. Beliau mengajarkan saya tentang konsep Bank Semesta.

     Apa yang kita lakukan di dunia ini, baik hal yang baik ataupun yang buruk "PASTI" Akan mendapatkan  balasannya dari Allah baik secara langsung di dunia dan di akhirat. Karena semuanya telah di atur oleh Yang Maha Mengatur secara Rapi dan Bijaksana.

     Contoh, ketika kita bersedekah, Allah langsung memberikan balasannya kepada kita, baik dalam bentuk uang, kenikmatan, kebahagiaan, kesehatan, dan sebagainya. Semakin banyak kita bersedekah, semakin banyak manfaat kita untuk orang lain. Bayangkan saja, bila kita bersedekah sebesar Rp 10.000,00 kepada orang miskin yang kelaparan. Lalu uang tersebut di belanjakannya untuk membeli nasi bungkus.  Berarti kita telah membantu orang miskin untuk mengatasi kelaparannya. Orang yang paling baik adalah yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain. Ternyata pahala sedekah ini seperti MLM (Multi Level Marketing). Kenapa seperti MLM?? Karena selain membantu orang miskin tersebut, secara tidak langsung kita juga membantu ekonomi pedagang nasi bungkus tersebut. Dengan uang tersebut dapat dijadikannya tambahan modal untuk membeli beras, bumbu, sayur, lauk, kertas, dan daun pembungkus, menggaji karyawan, dan sebagainya. Berarti  secara tidak langsung kita juga telah membantu prekonomian karyawan rumah makan, pedagang beras, sayur, bumbu, pedangang kertas dan daun pembungkus, dan sebagainya. Maka orang yang paling baik adalah yang paling banyak manfaatnya untuk orang lain.

     Setelah bersedekah, maka lihatlah balasan yang diberikan Allah 10 kali lipat, bahkan lebih. Ada yang dibalas dengan mendapat rezeki senilai Rp 100.000,00, ada yang mendapat balasan dalam bentuk kesehatan, selamat dari kecelakaan, terjaga nama baiknya, dan sebagainya.

     Sekarang,, coba pejamkan mata Anda, tarik nafas yang dalam secara teratur dan ingat-ingat kejadian-kejadian yang terjadi dalam hidup Anda selama ini. Bukankah Tuhan telah memberikan semua yang kita butuhkan (bukan hanya yang kita inginkan). Lakukan selam 3 menit.
      
      Baiklah pembaca yang budiman dan blak-blakan. Bank semesta tidak hanya bisa kita nikmati bila memberikan sesuatu, namun dapat kita rasakan bila hak yang seharusnya kita peroleh di ambil orang dan hilang. Sebenarnya bukanlah hilang, tetapi Allah menyimpannya dalam Bank Semesta. Misalnya kita di tipu orang ataupun hak kita mendapatkan hadiah manipulasi sehingga kita tidak mendapatkannya saat ini.  Apa yang harus kita lakukan?? P.A.S.H.A dan LOA. Ikhlaskan saja. Karena apa?? Hak kita tersebut sebenarnya bukan lah hilang.  Tetapi di Simpan Allah di Bank Semesta dan dapat kita tarik/cairkan di dunia ataupun di akhirat. Dalam bentuk apapun yang kita butuhkan. Baik jadi Anda memang belum pantas dan siap menikmatinya.

     Boleh jadi yang kita anggap baik, justru itu buruk menurut Allah, dan boleh jadi apa yang kita anggap buruk, justru itulah yang terbaik menurut Allah.
Just do the Best. If you have not given your best yet, So Do It NOW!!

     Sekarang  kita coba renungkan apa yang terjadi selama ini dalam hidup kita. Bukanlah sering terjadi  keberuntungan yang tiba-tiba yang jalannya tidak Anda sangka-sangka. Sebenarnya saat itulah Bank Semesta sedang melayani hidup Anda. Dan barang siapa yang mensyukuri nikmat yang di berikan Allah, pasti  akan ditambah nikmat kepadanya. Dan barang siapa siapa yang tidak bersyuykur pasti akan di hentikan  nikmat kepadanya. Maka bersyukur pasti akan di hentikan nikmat kepadanya. Maka bersyukurlah dan jadilah nasabah prioritas Bank Semesta.
             
                Salam Tenang
                dari
                Komisi Tenang
                ^_ ^

                                                                                      Halaman 58-60

                                        Dikutip: The Power of P.A.S.H.A
                                                       Penulis: Wendi Abdillah
                                                       Penerbit: Rumah Cetak, 2011
                                                        Medan
                                                         
     

2 comments :