Tuesday, February 25, 2014

Tolonglah Gadgetnya Ditelan Dulu!

Tolonglah Gadgetnya Ditelan Dulu!

Tolonglah Gadgetnya Ditelan Dulu!

Siapa yang kangen sama saya? *pada ngeludah. Kesibukkan di dunia nyata membuat saya meninggalkan dunia maya sejenak. Lihat saja, postingan yang tadinya rutin 1 artikel/2 hari, molor jadi 1 artikel/ 1 minggu. Mungkin ini juga  efek kesedihan saya nonton Mata Najwa edisi Tri Rismaharini,-Walikota Surabaya. Beliau mau mengundurkan diri katanya... Padahal saya masih terkesima dengan dedikasi beliau sebagai walikota.

Tolonglah Gadgetnya Ditelan Dulu!
Ngga ada kesalahan pada judul tulisan kali ini. Walaupun agak nyeleneh tapi cukup ear catching kan? Saya ngga minta yang macam-macam, gadget yang kamu pegang sekarang tolong ditelan, begitu juga dengan saya ^_^.

Sebagai anak kos-kosan yang kian melarat, saya dan beberapa teman kos (Andika, Irsan, Irul, dan Nanda *abaikan nama-nama orang ini) selalu beli makan diluar. Biasanya nyari yang murah, kalau di Medan harga nasi berikut lauk pauk (ikan atau ayam) dan sayur-mayurnya bisa dibandrol dengan hanya Rp 8.000 saja. Kadang kalau lagi promo mereka nawarkan diskon sampai 90 %, yang melayani pun SPG-SPG berumur (baca: ibu-ibu) berjilbab nan baik hati.
Tolonglah Gadgetnya Ditelan Dulu!
Makan diluar itu bagian dari momen berkumpul bersama. Momen dimana kita berkomunikasi dan meng-akrabkan diri. Tapi, sayang gadget merenggut segalanya. Beberapa orang lebih memilih berduaan dengan gadgetnya dibandingkan berkomunikasi dengan orang-orang yang saat itu ada didekatnya. Ngga saya pungkiri, sesekali saya juga begitu. Tapi, biasanya saya yang jadi penggerak "Simpanlah gadgetnya dulu".

Fenomena Gadget Addict...
Bingung, sebenarnya yang mencuri kegiatan komunikasi langsung itu social media atau gadgetnya? Semuanya berasal dari device yang digunakan. Tanpa sosial media pun, mereka bakalan terus sibuk dengan gadget. Dengan sangat gampangnya kita temui orang-orang yang jalan sambil megang gadget, ngumpul bareng megang gadget, lagi dengar ceramah pun megang gadget. Sama seperti selfie yang dikategorikan sebagai penyakit psikologis, gadget addict pun begitu,-tapi ini opini saya aja lho.

kebersamaan yang gagal

Gadget Addict Perusak Moment Kebersamaan...
Coba bayangkan, suatu ketika janjian sama teman-temen buat ngumpul di sebuah kafe. Kata 'ngumpul' disitu perlu saya perjelas, bahwa didalamnya terdapat kegiatan komunikasi, bercanda ria, intinya kebersamaanlah. Eeeehhh, baru datang, langsung keluarin gadget duluan dari kantong. Paling cuma terucap sebuah kalimat " Yang lain belum datang ya?". Lalu dilanjut mainin gadget. Acara ngumpul MACAM APA INI!

Kemudian, mereka share melalui media sosial, "Lagi ngumpul bareng temen at kafe Gilaakkk". Maka dilanjutlah interaksi lewat sosial media antar sesama orang yang lagi ngumpul tersebut. Komen-komenan, reply2 to-an. Acara ngumpul MACAM APA INI!

Pokoknya mereka sibuklah dengan gadget masing-masing.

Jika Tanpa Sosial Media...
Ngga mungkin banget mas bro. Soalnya sosial media benar-benar nyata, bukan fatamorgana.

Cobalah gadgetnya disimpan dulu...
Kapan lagi bisa nikmati keakraban dan kebersamaan secara nyata. Kenapalah kita harus mainin gadget waktu lagi ngumpul. Main game bisalah ditunda. Update sosial media, bolehlah kalau cuma update 1 status aja. Terima SMS dari seseorang, emang kamu termasuk orang yang sepenting itu?

Ngajak ketemuan dan ngumpul bareng. Tapi, kamu mainin gadget, apa guna kita NGUMPUL KAYAK GINI???


Yang deket ada, kenapa kamu mesti sibuk komunikasi sama yang jauh lewat gadgetmu itu...

Bisalah gadgetnya ditelan dulu ^_^

24 komentar

click to leave a comment!

February 25, 2014 at 8:23 PM Delete comments

Ouwh please, jangan ada gadget di antara kita hehehe..

Reply
avatar
February 25, 2014 at 8:39 PM Delete comments

hehehe iya mas...saya sangat setuju banget sama istilah ini, gadgetnya telan dulu hehe...
memang hal tersebutlah yang kadang merusak kebersamaan karena sekarang orang2 tu suka sibuk sama gadgetnya ketimbang dengan orang disebelahnya...
itu juga yang kadang membuat saya malas ikut reunian, kumpul2, kopdar dan acara sejenisnya hehe...yuk mari banting gadget masing2..eh telan gadget masing2 hehe

Reply
avatar
February 25, 2014 at 10:06 PM Delete comments

betul mas, jangan sampai tiada hari tanpa gadget, siip ok

Reply
avatar
February 25, 2014 at 10:27 PM Delete comments

Iya iyaa aku janji bakal nyimopn gadget kalo kita kumpull
*cari aku difoto

Reply
avatar
February 25, 2014 at 11:05 PM Delete comments

hehehe..betul juga ya gan
kadang kita mengabaikan orang di samping kita hanya
sekedar pencet-pencet gadget kita .. :)

Reply
avatar
February 26, 2014 at 10:52 AM Delete comments

Ini negara sudah edan, jadi terimalah, ada satu keluarga komunikasu verbal 20% dilakukan didalam rumah selebihnya pake gadget, prihatin? Tidak sih, ini zaman yg tuntut penghuninya jadi edan XD

Reply
avatar
February 26, 2014 at 11:20 AM Delete comments

hehehe, kebiasaan buruk banget ini padahal lagi pada ketemuan dan ngobrol eh masih aja sibuk masing" -,-

Reply
avatar
JIM
February 26, 2014 at 11:21 AM Delete comments

ya benar sekali sob...
kadang juga miris ngelihatnya, mendekatkan yg jauh tetapi menjauhkan yg dekat..

Reply
avatar
February 26, 2014 at 11:43 AM Delete comments

selamat siang sobat. Ini kebiasaan saya sobat kalau kumpul sama teman. Terimakasih sobat sudah mengingatkan saya

Reply
avatar
February 26, 2014 at 1:23 PM Delete comments

susah ya mas klo udah addict sama gadget gini,bahkan temen pun jadi dilupakan :)

Reply
avatar
February 26, 2014 at 1:33 PM Delete comments

wahahaha saya pernah nulis yang mirip2 kaya gini, tapi masih belum masuk ke blog baru saya.. ntar diposting ulang ah..
silahkan berkunjung ke blog saya http://lookanotherside.blogspot.com/

Reply
avatar
February 26, 2014 at 1:52 PM Delete comments

iya banget, udah jadi pemandangan umum dimana ada beberapa orang yang duduk bersamaan tapi sibuk sama gedgetnya masing2. jadi ini yang di sebut conecting people?

Reply
avatar
February 26, 2014 at 2:07 PM Delete comments

kebanyakan sih gitu ya sekarang ini

Reply
avatar
February 26, 2014 at 2:10 PM Delete comments

Medan murah juga ya rupanya....
Balikpapan hanya sekedar nasi rames 15 ribu bro...
wakakakakaa.......

yah emang sekarang kan zaman gadget....

Reply
avatar
February 26, 2014 at 8:25 PM Delete comments

semoga aja kita bisa menyikapi teknologi dengan baik ya mas. Jangan sampai nilai sosial kemanusiaan saat berkumpul teman, jadi luntur gara-gara sibuk dengan gadget nya sendiri :)

Reply
avatar
February 26, 2014 at 8:52 PM Delete comments

gadget itu kan yg mempermudah pekerjaan manusia. tapi udah mengalami penyempitan makna kayaknya. artinya cuma smartphone dan benda digital lainnya.

bener banget yang lo bilang. banyak org jadi anti sosial gara2 media sosial. nilai kebersamaan hilang

Reply
avatar
February 26, 2014 at 10:58 PM Delete comments

Hal ini mah sesuai dengan motto gadget: "Mendekatkan yang jauh, Menjauhkan yang dekat"

Reply
avatar
February 27, 2014 at 12:34 AM Delete comments

Emang sih, paling males kalau ngomong sama orang yang lagi megang gadget, karena omongan kita nggak didengar sama sekali.
Dan, memegang gadget juga bisa jadi jalan ampuh buat ngasih tau ke orang, kalau aku sudah bosan bicara sama dia, bisa jadi karena obrolan yang sudah tidak menarik lagi.

Reply
avatar
February 27, 2014 at 1:27 AM Delete comments

Terus kalau gadgetnya ditelan, nggak bisa baca postingan ini dong

Reply
avatar
February 27, 2014 at 7:41 AM Delete comments

Smartphone, mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat. Sayang banget ya, udah ngeluangin waktu buat ngumpul eh sibuk banget sama gadgetnya_____-

Reply
avatar
February 27, 2014 at 9:56 PM Delete comments

Intinya sih harus bisa mengondisikan diri sendiri :)

Reply
avatar
March 7, 2014 at 10:53 AM Delete comments

jadi teringat perkataan einstein, hari yang paling ditakutkan adalah ketika teknologi mengambil alih cara manusia saling berinteraksi. tubuhnya dimana, otaknya kemana.. :D

Reply
avatar